Taubat

Aqidah, 20 Oktober 2018

Pertanyaan:

Apakah Allah SWT masih mau menerima kembali taubat muslim yang ingkar kepada Allah?

 

 

 



-- Hidayat (Madiun)

Jawaban:

Wa alaikum salam warahmatullahi wabarakatuhu.

Allah maha pengampun terhadap hambanya yang mau betaubat,sebesar apapun dosa itu dan apapun jenis  dosa itu. Allah berfirman:

قُلْ يَا عِبَادِيَ الَّذِينَ أَسْرَفُوا عَلَى أَنْفُسِهِمْ لَا تَقْنَطُوا مِنْ رَحْمَةِ اللَّهِ إِنَّ اللَّهَ يَغْفِرُ الذُّنُوبَ جَمِيعًا إِنَّهُ هُوَ الْغَفُورُ الرَّحِيمُ (53) وَأَنِيبُوا إِلَى رَبِّكُمْ وَأَسْلِمُوا لَهُ مِنْ قَبْلِ أَنْ يَأْتِيَكُمُ الْعَذَابُ ثُمَّ لَا تُنْصَرُونَ (54)

Katakanlah: “Hai hamba-hamba-Ku yang malampaui batas terhadap diri mereka sendiri, janganlah kamu berputus asa dari rahmat Allah. Sesungguhnya Allah mengampuni dosa-dosa semuanya. Sesungguhnya Dia-lah Yang Maha Pengampun lagi Maha Penyayang. Dan kembalilah kamu kepada Tuhanmu, dan berserah dirilah kepada-Nya sebelum datang azab kepadamu kemudian kamu tidak dapat ditolong (lagi).” (QS. Az Zumar: 53-54).

Adapun maksud dari ayat yang menerangkan bahwa Allah tidak mengampuni dosa syirik,sebagaimana firmanNya.

إِنَّ اللَّهَ لَا يَغْفِرُ أَنْ يُشْرَكَ بِهِ وَيَغْفِرُ مَا دُونَ ذَلِكَ لِمَنْ يَشَاءُ

Sesungguhnya Allah tidak akan mengampuni dosa syirik, dan Dia mengampuni segala dosa yang selain dari (syirik) itu, bagi siapa yang dikehendaki-Nya.” (QS. An Nisa’: 48).

Maksudnya adalah dosa syirik yang dibawa mati pelakunya, belum sempat bertaubat selama masa hidupnya,maka Allah tidak bisa mengampuni dosa syirik tersebut. Wallahu a’lam.



-- Amin Syukroni, Lc