Kewajiban Suami & Istri

Pernikahan & Keluarga, 25 Oktober 2019

Pertanyaan:

Ass. Wr. Wb.

Saya  ingin bertanya seputar kewajiban suami & istri yang sesungguhnya. Jadi suami saya pngangguran, bekerja hanya saat ada panggilan sebagai tour leader saja (intinya tidak tetap). Saya di rumah sehari² melakukan pekerjaan rumah & jarang sekali mendapat bntuan dari suami padahal suami menganggur. Malah lumayan sering juga disaat saya repot²nya suami malah tidur ato sehari² hapean aj.

Sya prnh bbrp kli mnyampaikan bhwa klo sya rpot bgt tlg d bntu,entah it skdr nyapu ato brsh² rmh lainny & dy mengiyakan. Namun sklipun dy tdk prnh peka ktika sya rpot bgt,kdg² klo sya uda bnr² rpot g ketulungan sya smpe mnta tlg utk d bntu (jmur baju mslny) & itpun g lgsung d lkuin nggu sya mnta tlg bbrp kli.

Mk dr it sya bngung sbnrny ap sih kwjbn suami & istribyg ssgguhny??

Krn sya smpe browsing²..bnyk yg mngatakn bhwa pkrjaan rmh tgga it ssgguhny adlh tggung jwb suami sbg kpla rmh tgga yg mngatur rmh tggany,i stri brkwjbn mnjga hrkat & mrtabatny srta mlyni suami jg mjd ibu yg baik utk ank²ny. Nah tgs suami utk brsh² rmh dll tdk dpt dlkukan suami krn suami hrus bkrja d luar rmh utk mnafkahi ank istriny mk dr it istri lh yg mggntikan ato mmbntu suami utk mngrjakn pkrjaan rmh, it smua jg dgn kompensasi suami mmbri nfkah pd istri (khsus utk istri, mgkin utk mmbli kprluan prbdi istri utk mrwt diri). Stau sya jg ktika Rasululloh brada d rmh,bliau slalu (peka) mngrus ursn rmh jg (utk mringankn istriny).

Lalu klo mmg suami sya pnganggurn, ap mmg wjr jika smua ursn rmh hnya sya (sbg istri) sja yg mmikulny??

Sdgkn utk mnckupi kbtuhn shri² bln tntu ckup stp blnny (sya diam,sya brusha utk tdk mngeluh wlau ssgguhny sya ckup pusing mngaturny krn yg nmany kbtuhan tdk ada yg bsa sya skip),ap lg utk mnyengkn dya sbg istri (dy mlh blm bsa,krn mnckupi kbtuhn sja blm bsa ap lg utk lainny). Tp sya ttp diam & mncoba mnrima smua dgn ikhlas (wlau braaat skli).

Akhrny lma klamaan sya yg hnya manusia biasa ini jdi mrasa sya ini sttusny sja yg istri,tp tgs sya dsni hnya spt pmbantu yg shri² brsh² rmh & d sisi lain mlyni kbtuhn biologis suami sja (hti sya ksong krn tdk mrsa bhgia dgn prlku suami yg tdk mau tau trhdp ksulitan sya mski sya sudh bbrp kli bilang pdny).



-- Vio (Surabaya)

Jawaban:

Wa'alaikumussalam wr.wb. 

Tidak ada aturan baku, kaku dan pasti terkait dengan tugas dan kewajiban rumah tangga antara suami dan istri.

Yang jelas kedua-duanya sama-sama punya tanggung jawab di dalam keluarga. Suami sebagai penanggung jawab utama dan terbesar terhadap seluruh urusan dan kebutuhan keluarga (QS. An-Nisa': 34). Sementara istri penanggung jawab terhadap segala urusan dan keperluan di rumah (HR. Bukhari - Muslim). Tapi wilayah tanggung jawab istri inipun masuk dalam wilayah tanggung jawab suami juga, karena wilayah tanggung jawabnya memang lebih luas.

Namun secara praktik tanggung jawab, tugas, kewajiban dan kebutuhan hidup berkeluarga itu dalam pelaksanaannya harus dibagi antara suami dan istri. Sehingga ada tugas dan kewajiban yang wajib dilakukan oleh suami, yakni memenuhi seluruh kebutuhan nafkah keluarga dan segala bentuk tanggung jawab dalam rangka memberikan perlindungan, penjagaan dan pengamanan terhadap seluruh anggota keluarga berikut kepentingan-kepentingannya. Sebagaimana istri juga punya tanggung jawab, tugas dan kewajibannya. Yakni yang terkait dengan urusan dan kebutuhan di wilayah rumah.

Sehingga sewajibnya, masing-masing suami dan istri fokus dalam menjalankan tugas dan kewajiban utamanya. Namun di saat yang sama keduanya juga wajib saling bekerja sama dan saling membantu. Dimana selain menunaikan kewajiban asasi dan utamanya, suami juga tetap berkewajiban membantu tugas dan kewajiban istri di rumah, jika dibutuhkan, selama hal itu memungkinkan dan tidak mengorbankan tanggung jawab utamanya. Begitupun istri tentu juga perlu membantu tanggung jawab suami, jika dibutuhkan dan memang memungkinkan serta tidak berakibat terabaikannya kewajiban asasinya di rumah.

Kemudian prinsip lain yang juga harus menjadi landasan utama keharmonisan dan kebaikan sebuah keluarga adalah baik dan lancarnya hubungan komunikasi antara suami dan istri.

Sehingga jika diringkas maka ada empat kata kunci yang harus ada di dalam sebuah keluarga agar bisa sakinah mawaddah rahmah, yaitu: tanggung jawab, bagi tugas, kerja sama (saling membantu) dan komunikasi yang baik.

Demikian sekadar pengingat yang bisa kami sampaikan. Semoga bermanfaat, dan semoga Allah memberikan rahmat dan barakah-Nya dalam kehidupan keluarga Ibu.  



-- Ahmad Mudzoffar Jufri, MA