Hilang Rasa Dalam Pernikahan

Lain-lain, 27 Mei 2021

Pertanyaan:

Assalamualaikum wr.wb

saya wanita 27 tahun, menikah. Mempunyai anak perempuan berusia 2 tahun

2 bulan sebelum saya menikah ada laki" yang sudah beristri mendekati saya, saya hanya menanggapinya sebagai teman bicara, tidak ada unsur diluar itu. Ketika istrinya tau, istrinya mengancam saya, saya tidak melakukan klarifikasi apapun. Waktu berjalan sayapun menikah, dan alhamdulillah langsung hamil, di usia kehamilan saya yang baru menginjak beberapa minggu, si ibu ini menjapri langsung suami saya mengirimkan bukti" percakapan saya dan suaminya terdahulu. Suami saya sangat marah tapi beliau memaafkan karena kejadiannya sebelum kami menikah, waktu berlalu suami saya ternyata menyimpan dendam terhadap saya, beliau ingin saya merasakan sakit hati.

kemarin malam saya mencek ponselnya, hal yang tidak pernah saya lakukan selama ini.

saya menemukan chat mesra, dan beberapa foto. Dia selingkuh.! Sejak November 2020.

saya seperti hilang pegangan, saya kira beliau adalah laki" yang amat baik setelah alm.ayah saya. Ternyata saya salah. Ketika saya coba konfrontasi, beliau hanya menjawab karena ingin membalas dendam, supaya saya sakit hati. Setelahnya saya benar" tidak merasakan perasaan apapun, saya tidak bisa marah, seperti menguap begitu saja.

sementara pernikahan kami baru menginjak tahun ketiga. Rasa saya terhadap beliau sudah seperti ini. Apa yang harus saya lakukan kedepannya.? Bagaimana saya menjalani hari" saya, saya tidak ingin berpisah. Tapi saya juga tidak merasakan perasaan apapun terhadap beliau.

sekian, Terimakasih.

wassalamuallaikum wr.wb



-- Putri (Solo)

Jawaban:

Wa alaikum salam warahmatullahi wabarakatuhu.

Anda tidak merasakan apa-apa terhadap suami anda setelah kejadian yang menimpa anda yaitu suami anda selingkuh dengan tujuan untuk menyakiti anda. Padahal anda sangat mempercayainya sebagai lelaki terbaik setelah ayah anda. Tentu hal itu merupakan kejadian yang membuat anda sock dan jatuh. Tapi, meratapi nasib tidak akan menyelesaikan masalah. Anda harus bangkit dan kembali menjalani hidup ini dengan kepala tegak.

Ada beberapa saran yang bisa anda lakukan:

  1. Terimalah kejadian ini sebagai takdir Allah dan yakini bahwa apa yang ditimpakan kepada anda ada kebaikan yang ingin diberikan Allah kepada anda, hal ini akan meringankan anda dan menjadikan anda lebih sabar dan anda semkin yakin bahwa anda pasti kuat menjalaninya, karena Allah tidak akan memberi beban hambaNya melebihi kemampuanya. Allah berfirman:

لَا يُكَلِّفُ اللّٰهُ نَفْسًا اِلَّا وُسْعَهَا ۗ لَهَا مَا كَسَبَتْ وَعَلَيْهَا مَا اكْتَسَبَتْ ۗ رَبَّنَا لَا تُؤَاخِذْنَآ اِنْ نَّسِيْنَآ اَوْ اَخْطَأْنَا ۚ رَبَّنَا وَلَا تَحْمِلْ عَلَيْنَآ اِصْرًا كَمَا حَمَلْتَهٗ عَلَى الَّذِيْنَ مِنْ قَبْلِنَا ۚ رَبَّنَا وَلَا تُحَمِّلْنَا مَا لَا طَاقَةَ لَنَا بِهٖۚ وَاعْفُ عَنَّاۗ وَاغْفِرْ لَنَاۗ وَارْحَمْنَا ۗ اَنْتَ مَوْلٰىنَا فَانْصُرْنَا عَلَى الْقَوْمِ الْكٰفِرِيْنَ

Allah tidak membebani seseorang melainkan sesuai dengan kesanggupannya. Dia mendapat (pahala) dari (kebajikan) yang dikerjakannya dan dia mendapat (siksa) dari (kejahatan) yang diperbuatnya. (Mereka berdoa), “Ya Tuhan kami, janganlah Engkau hukum kami jika kami lupa atau kami melakukan kesalahan. Ya Tuhan kami, janganlah Engkau bebani kami dengan beban yang berat sebagaimana Engkau bebankan kepada orang-orang sebelum kami. Ya Tuhan kami, janganlah Engkau pikulkan kepada kami apa yang tidak sanggup kami memikulnya. Maafkanlah kami, ampunilah , dan rahmatilah kami. Engkaulah pelindung kami, maka tolonglah kami menghadapi orang-orang kafir.” (Qs. Al Baqarah: 286)

  1. Perbaharui kembali niat nikah anda, yaitu ingin menajaga diri dari godaan zina dan perbuatan tercela lainnya, serta ingin membangun keluarga yang sakinah mawaddah wa rahmah. Mereka yang memiliki niat yang baik dalam menikah, maka Allah akan membantunya menyelesaikan urusannya. Rasulullah bersabada:

ثَلَاثَةٌ حَقٌّ عَلَى اللهِ تَعَالَى عَوْنُهُمْ : الْمُجَاهِدُ فِيْ سَبِيْلِ اللهِ وَ الْمُكَاتَبُ الَّذِيْ يُرِيْدُ الْأَدَاءَ وَالنَّاكِحُ الَّذِيْ يُرِيْدُ الْعَفَافَ 

“Ada tiga golongan, Allah mewajibkan atas Dzatnya untuk membantunya: (yaitu) Orang yang berjihad di jalan Allah, budak yang berusaha membeli dirinya sendiri hingga menjadi orang merdeka dan orang yang menikah untuk menjaga kehormatan diri dan “. [HR. Ahmad & at-Tirmidzi] 

  1. Jika anda sudah tenang, ajaklah suami anda untuk mentutup masa lalu. Karena anda yang tertuduh sebagai penyebab suami anda selingkuh-meskpun tidak demikian yang terjadi-anda mengawali meminta maaf. Biasanya orang laki-laki lebih mudah menerima permintaan maaf daripada harus meminta maaf. Semoga dengan berjalannya waktu Allah akan membukakan matanya utuk melihat kejadian yang sebenarnya dan tidak terus menerus menyalahkan anda.
  2. Terimalah suami anda sebagai manusia biasa yang tidak luput dari kesalahan. Dia bukan ayah anda, tidak seideal ayah anda. Terimalah dia sebagai lelaki biasa yang tidak bisa menggantikan ayah anda. Cobalah mencintai dia apa adanya. Semoga Allah menghadirkan rasa cinta dan sayang kepada anda. Allah pemilik hati,Dia mampu menghadirkan kembali rasa yang hilang karena Dia dzat yang maha kuasa dan maha pengasih dan penyayang.
  3. Berdoalah kepada Allah agar menghadirka rasa yang pernah hilang. Dialah yang mampu menghadirkan ketentraman hati, cinta dan kasih sayang. Allah berfirman:

وَمِنْ اٰيٰتِهٖٓ اَنْ خَلَقَ لَكُمْ مِّنْ اَنْفُسِكُمْ اَزْوَاجًا لِّتَسْكُنُوْٓا اِلَيْهَا وَجَعَلَ بَيْنَكُمْ مَّوَدَّةً وَّرَحْمَةً ۗاِنَّ فِيْ ذٰلِكَ لَاٰيٰتٍ لِّقَوْمٍ يَّتَفَكَّرُوْنَ

Dan di antara tanda-tanda (kebesaran)-Nya ialah Dia menciptakan pasangan-pasangan untukmu dari jenismu sendiri, agar kamu cenderung dan merasa tenteram kepadanya, dan Dia menjadikan di antaramu rasa kasih dan sayang. Sungguh, pada yang demikian itu benar-benar terdapat tanda-tanda (kebesaran Allah) bagi kaum yang berpikir. (QS. Rum:21)

Itulah beberapa saran yang bisa disampaikan semoga bermanfaat. Wallahu alam bishowab. (as)



-- Amin Syukroni, Lc