Was Was

Pernikahan & Keluarga, 20 September 2022

Pertanyaan:

Ustad saya mau nanya ustad kemarin kan saya habis berantem sama suami.dan setelah keadaan reda saya bilang ke suami.mas sampean jangan berkata kasar lagi,jangan berkata jelek lagi.sampean juga punya ibu,sampean juga punya anak.bagaimana kalau misalkan ibumu disakitin orang lain,sampean terima nggak??nggak terima.terus saya bilang suami lagi.misal anakmu Fatin,nanti dimarahin suaminya sampean ihlas nggak?suami jawab nggak.

Sama mas sakitnya kayak q.tapi saya juga ingat ingat lupa ustad,kalau nggak salah saya bilang gini ke suami.sampean nyakitin q itu sama aja sampean nyakitin ibu nya sampean?(maksud saya berkata seperti itu karena kita sama sama perempuan.kalau istri disakitin suami pasti rasanya sama dengan suami pas nyakitin ibu nya)setelah itu saya mendengarkan ceramah zihar,suami yg menyamakan fisik istri dg mahram itu termasuk zihar..kalau kasus saya apakah seorang istri yg berkata pada suami.Sampean nyakitin q,sama aja sampean nyakitin ibu e sampean..apakah itu termasuk zihar juga ustad.dan apakah saya harus membayar kaffarah sumpah sebagai istri?padahal saya tidak ada niat untuk talak atau dzihar.karena saya sebelumnya juga tidak tahu zihar itu apa?mohon jawabannya ustad saya terkena was was.takut dosa😭😭

Lalu diakhir akhir kata suami berkata iya saya minta maaf..

 

 

 

 



-- Nurul Fitriya (Gresik)

Jawaban:

Wa alaikum salam warahmatullahi wabarakatuhu.

Untuk konsultasi wa-was bisa disampaikan via online ke 081703357795



-- Amin Syukroni, Lc